Moral dari dasar-dasar biologis dari pengetahuan — Spesialis



Moralitas memiliki dasar biologis

care) dua

Rupanya, ada perbedaan gender dalam keputusan moral, tetapi tidak jelas apakah mereka muncul dari kondisi budaya, seperti, misalnya, karena pengaruh dari Agama adalah untuk menerima. Dalam satu studi, misalnya, laki-laki, hadiah, terlepas dari Agama mereka, dalam kasus pribadi dilema moral secara signifikan lebih keputusan untuk kegunaan aspek, sebagai perempuan tiga. Emosional yang sangat menegangkan dilema dengan referensi pribadi untuk memimpin keputusan lain sebagai situasi di mana tidak ada hubungan tersebut terlihat. Tanpa referensi pribadi, subyek lebih bersedia untuk mengorbankan Orang tak bersalah untuk menyelamatkan beberapa orang lain, seolah-olah referensi pribadi adalah empat. Stres harus mempengaruhi keputusan moral. Ini telah diamati dalam studi lain, juga pada subyek normal. Ada beberapa Dilema nilai yang telah disampaikan, non-moral, impersonal moral dan moral pribadi. Di bawah Stres dengan pribadi yang kuat konflik moral, total lebih sedikit keputusan yang menurut pertimbangan Utilitas telah terpenuhi tanpa Stres. Wanita menunjukkan secara signifikan lebih sedikit pilihan sesuai untuk kegunaan point of view dari laki-laki.

Ide seks (s

o.) ketika membuat keputusan moral lima, pembedaan dibuat oleh studi-studi ini didukung. Rasa bersalah dan malu emosi, yang memainkan peran penting dalam kepatuhan terhadap moral dan sosial Standar bermain. Oleh karena itu, mereka yang belajar semakin dalam penelitian otak. Orang-orang dengan ciri-ciri psikopat, yang mencakup mempengaruhi tumpul, kurangnya empati dan kurangnya perasaan bersalah, perilaku sangat mudah untuk tidak bertanggung jawab dan antisosial. Anda memiliki penurunan aktivitas neuron di daerah otak yang menengahi dalam pengelolaan moral tugas-tugas, seperti mempengaruhi. Penting untuk mengantisipasi rasa bersalah datang ke depan pulau. ((Alam, Laporan Ilmiah, Volume, nomor Artikel: DOI. alam artikel srep) adalah keputusan Moral dari kehidupan sehari-hari, sesuai untuk saat ini teknik pencitraan (Neuroimaging fungsional magnetic resonance Imaging, fMRI) tidak memberikan suatu wilayah otak yang tampaknya menjadi jaringan wilayah otak yang terlibat. Ini termasuk medial orbitofrontal Cortex, temporal Pole dan atas temporal Merajuk otak kiri enam. Dalam sebuah studi dengan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) pada manusia, di mana tugas yang diberikan, untuk berbohong dalam situasi tertentu, itu adalah menemukan bahwa lobus temporal kiri, medio Korteks frontal, lateral orbitofrontal Cortex yang diaktifkan ke dorsolateral prefrontal Cortex, caudate Nucleus, kiri temporo-parietal koneksi (TPJ) dan kanan Otak kecil. Secara khusus, TPJ mungkin memainkan peran penting dalam Niat untuk berbohong tujuh. Dalam kasus yang parah Konflik, pergi ke Seseorang secara emosional sangat dekat, tampaknya menjadi ventromediale Korteks prefrontal otak untuk memainkan peran khusus untuk keputusan moral. Orang-orang dengan kerusakan pada Daerah ini menunjukkan penurunan reaksi emosional seperti rasa kasih sayang, rasa malu, dan rasa bersalah, yang terkait erat dengan moral, delapan, sembilan. Dalam sebuah studi dari enam orang dengan vmPFC kerusakan disajikan serius dilema moral yang Menyimpan (misalnya, dari kehidupan beberapa orang mendukung menyelamatkan kehidupan) dalam cara yang berbeda (bukan di arah kurban) dari orang-orang normal sedangkan yang lain, kurang emosional-drama dilema tanpa komponen sosial dalam cara yang sama seperti orang normal diselesaikan akan diputuskan. Hal ini menyimpulkan bahwa keterlibatan vmPFC dalam pengambilan keputusan tergantung pada konteks dari sepuluh. Dalam skenario lain, di mana pribadi Frustrasi dan provokasi muncul, menanggapi vmPFC-orang yang rusak dengan mengurangi frustrasi kontrol, dan Masalah sebelas. Di fMRI penyelidikan, ditentukan bahwa pribadi yang dekat dengan orang-orang («humanisasi»dari Seseorang) untuk mengambil keputusan dalam Dilema moral, di mana ia memainkan peran yang sangat penting untuk»manusiawi»Seseorang dianggap, kurang kegunaan kriteria dalam keputusan tersebut. Ada kegiatan di temporo-parietal dan medial prefrontal daerah dan hak Gyrus anterior menunjukkan cingulate, yang berhubungan erat dengan bagian depan pulau otak, dua belas. Serotonin (-hydroxytryptamine, -HT) adalah sinaptik pemancar zat di otak. Hal itu mempengaruhi perilaku sosial melalui Modulasi dari emosi. Hal ini meningkatkan emosional tidak suka dari orang lain, menimbulkan rasa sakit, yang mungkin mungkin karena efeknya dalam Amigdala, pulau otak dan di ventromediale prefrontal Cortex (vmPFC). Utuh atau peningkatan fungsi Serotonin mendorong perilaku prososial, sedangkan penurunan fungsi serotonin dengan anti-sosial dan perilaku agresif, tiga, sepuluh, empat sepuluh terkait. Aktivitas Transporter Serotonin (-hydroxytryptamine, -HT) di sel-sel otak untuk Serotonin. Sebuah aktivitas yang lebih rendah ketika polimorfisme genetik menyebabkan berkurangnya efek Serotonin, yang jelas pada tingkat fungsional otak pada perubahan dalam penilaian moral masalah dampak. Orang-orang dengan genotipe LL, dihargai dalam Dilema moral antara korban dan Orang yang cedera dari beberapa orang, lebih untuk kepentingan kelompok sosial. S-alel ini terkait dengan meningkatnya Perasaan emosional lima belas. Serotonin kegiatan pengaruh secara moral penilaian situasi kritis dalam arah mencegah kerusakan pribadi. Kekurangan akut Tryptophan (yang dapat disebabkan oleh,-dihidroksi tryptamine, prekursor Serotonin), adalah bahwa mata pelajaran ditolak secara signifikan lebih tidak adil ini, meskipun penilaian mereka apakah itu adil atau tidak adil, tidak dari subyek kontrol perbedaan, dan meskipun subyek tidak memiliki pengaruh pada suasana hati yang dilaporkan. Manipulasi fungsi Serotonin, jadi kesimpulannya adalah, selektif, reaksi terhadap Ketidakadilan enam belas perubahan. Juga, pasien dengan vmPFC kerusakan cenderung lebih sering tidak adil ini kembali menetapkan tujuh belas. Oksitosin hormon seks wanita yang mengontrol proses kelahiran. Hal ini pracetak di otak (Inti paraventricularis) dan Hipofisis posterior yang disekresikan. Ini tidak hanya memiliki efek hormon seperti pada kontraktilitas uterus dan susu, serta fungsi tubuh lainnya, tetapi juga merupakan Neurotransmitter di otak dan bertindak sebagai efek positif pada kontak sosial (mitra, mengikat, mengikat ibu ke bayi). Oksitosin meningkatkan perilaku prososial, dan percaya pada orang lain delapan sampai sepuluh. Ini adalah kerja sama, dan dalam kaitannya dengan kelompok yang bersaing, akhir defensif, tetapi tidak perilaku agresif. Mata pelajaran yang telah menerima Oksitosin lebih cenderung bersedia untuk mengorbankan orang-orang dari kelompok etnis yang berbeda, dalam rangka untuk menyelamatkan kelompok etnis non-fixed orang-orang, seperti orang-orang dari kelompok etnis yang sama dua puluh. Oksitosin mengurangi Pro-sosial perilaku terhadap orang-orang, tidak kelompok yang sama milik ke dua puluh satu. Oleh karena itu, efek yang lebih baik dari yang»pro-in-group’ efek». Hal ini semakin jelas bahwa kondisi genetik yang berkontribusi terhadap persepsi Moralitas, akan dibahas antara etika apakah penciptaan manusia dengan segala penalaran Moral adalah mungkin (mereka disebut sebagai»post-orang»), apakah makhluk tersebut akan menganggap sebagai moral unggul dua puluh dua puluh-tiga puluh empat, dan apakah perkembangan ini tidak akan salah dua puluh lima. Dalam hal ketergantungan keputusan moral saat ini aktivitas metabolisme otak dan Pemancar, adalah studi dari obat mereka sugesti adalah bunga yang tinggi. Sama pentingnya adalah diskusi tentang kemungkinan, diinginkan, dan wajar indikasi seperti pengaruh. Hal itu akan dibahas kekhawatiran bahwa sugesti dari keputusan moral, melalui obat-obatan untuk menjangkau-jauh dan sulit-untuk-mengevaluasi konsekuensi dalam pribadi dan bidang hukum dan pada tingkat populasi. Orang-orang individu dapat menyebabkan keputusan-keputusan yang tidak akan anda temui. Dan kelompok penduduk yang mampu untuk fakta bahwa beberapa anggota yang berada di bawah pengaruh obat-obatan tersebut, cenderung tak terduga perilaku kelompok dua puluh enam. Propranolol merupakan noradrenergik beta-blocker. Dalam Situasi dilema moral (hidup hemat terhadap pembunuhan orang yang tidak Bersalah) menurunkan denyut jantung, tetapi tidak memiliki efek pada suasana hati dari subyek penelitian. Di bawah pengaruhnya lebih sering berbahaya tindakan-tindakan yang dinilai sebagai tidak dapat diterima secara moral, tetapi hanya jika mereka dianggap sebagai orang dekat dan pribadi. Penilaian berada di kelompok Propranolol, lebih tegas daripada dalam kelompok plasebo. Yang noradrenergik jalur memainkan peran dalam keputusan-keputusan dalam situasi dilema moral. Ini adalah di Konsisten dengan Temuan sebelumnya, di mana emosi yang bermain dalam keputusan moral.

dua puluh tujuh

Citalopram adalah selective Serotonin reuptake inhibitor, diberikannya atas pengurangan ketersediaan Serotonin dalam Pro-efek sosial, yaitu menyebabkan dilema moral cenderung diselesaikan dalam arah untuk dibandingkan terhadap masyarakat. Efek ini terutama dicapai melalui peningkatan keengganan untuk menyakiti dua puluh delapan. Hal ini diyakini bahwa obat-obatan yang meningkatkan kontrol berlebihan drive drive-nama-lebih, seperti, misalnya, Ritalin pada pasien ADHD, keputusan moral dalam situasi tertentu dapat mempengaruhi arti dari struktur sosial. Ritalin penyebab sering Kekerasan moderasi dan überschießend Responsif terhadap pengurangan kekerasan dan perilaku anti-sosial. Jika berhasil, obat juga Perasaan dan perilaku ke arah altruisme dan Untuk meningkatkan empati, bisa menjadi diskusi — dilema moral dari orang-orang ini kecenderungan prosozialer dua puluh sembilan untuk diselesaikan