Bonafide akuisisi properti — Jura secara Individual



Bagian kedua dari artikel ini adalah untuk memberikan Gambaran dari akuisisi properti dari orang yang tidak. Berikut ini adalah menguji skema untuk Gambaran, anda akhirnya mencapai yang terakhir check point dan kepemilikan pengalih atau kanan-nya dari pembuangan harus dijawab secara negatif, ada dua kemungkinan, bagaimana transisi kepemilikan di afirmatif, namun, anda dapat: § BGB atau §§ FF dari BGB berlaku. Pasal jerman kuh perdata berbeda dalam lingkup aplikasi dari tiga rasi bintang. Menurut § dari kode sipil, non-wali dapat memiliki dalam kepemilikan pentransfer properti, asalkan telah diberikan persetujuan. Di bawah persetujuan ini harus dipahami sesuai dengan §§, BGB, persetujuan terlebih dahulu. Pasal dari kode sipil, terlibat secara teratur dalam kasus-kasus dari pemeriksaan yang relevan diperpanjang retensi judul. Di sini pedagang membeli K dari dealer V-Barang yang menjadi subyek pemertahanan hak. Untuk dalam rangka untuk mempertahankan bisnis dan, di atas semua, untuk pembayaran dari harga pembelian, ia harus mampu yang, bagaimanapun, lebih menjual. Oleh karena itu, V memberikan persetujuan untuk penjualan Barang dengan K untuk para pelanggan. Hal ini terjadi pada kembali kepada-nya dari penjualan kembali harga pembelian klaim V, dan bagian dari BGB. Di varian kedua dari pasal II satu Var. BGB, akan Tidak sah surut efektif, yang disediakan pemilik menyetujui hal ini, pasal dari kode sipil. Penggunaan yang paling umum terjadi adalah Keinginan untuk penerimaan hadiah oleh pemilik, jika tak-berhak telah dibuang dari masalah ini tanpa persetujuannya. Karena menurut (sering tersirat) otorisasi yang diberikan ia dapat menuntut dari orang yang tidak tercapai, harga pembelian sesuai dengan pasal dari kode sipil. Menurut pandangan yang berlaku, persetujuan hanya mengacu pada konsekuensi hukum § saya dari kode sipil di klaim Hasil dari publikasi. Karena, jika tidak, non-resmi surut untuk kreditur dan klaim bawah § dari kode sipil akan kosong. Menurut pasal II satu Var.

BGB, mantan sekarang berlaku, dengan ketentuan bahwa non-berhak memperoleh objek yang dijual nanti, atau pewaris Sah. Benar-benar ujian yang relevan untuk bonafide akuisisi properti dari orang yang tidak di semua variasi. Ini harus aman akan didominasi. Ketentuan §§ FF dari BGB, ditujukan terutama untuk lalu lintas perlindungan. Karena pengakuisisi tidak teratur meninjau keadaan yang rumit riwayat pekerjaan, dan harus mampu bergantung pada kenyataan bahwa kepemilikan barang-barang yang terdapat di penjual adalah juga pemilik. Keyakinan ini pengakuisisi harus, bagaimanapun, mengikatnya ke sebuah tiket yang ada carrier. Ini adalah kepemilikan yang dibenarkan sesuai dengan § BGB, anggapan Kepemilikan. Semua kondisi akuisisi acara, sesuai dengan § kalimat BGB, hanya izin untuk menyangkal kondisi Pertama untuk penerapan §§ FF dari BGB, Keberadaan transportasi bisnis. Dengan demikian, setiap transaksi adalah untuk memahami, pada halaman pembelian minimal Orang yang tidak terlibat, terlibat pada pihak penjual. Penataan harus dilakukan menurut pendekatan ekonomi. Itu adalah hukum akuisisi properti, datang ketentuan §§ FF dari BGB tidak dianggap. Kebutuhan yang paling penting adalah itikad baik dari perusahaan pengakuisisi. Ini yang hilang, menurut definisi hukum § II kuhperdata, jika pengalihan tahu atau karena kelalaian tidak tahu bahwa pentransfer adalah pemilik dari hal. Dari formulasi hukum itu mengikuti bahwa baik Iman diduga, asalkan tidak bertentangan dengan bukti-bukti yang jelas. Itikad baik harus berhubungan dengan properti pentransfer. Tidak cukup, namun, jika pengakuisisi hanya berpikir bahwa ia berhak untuk membuang materi pelajaran. Itikad baik dari pihak pengakuisisi harus tetap sampai selesainya akuisisi properti. Dijual masalahnya jadi, misalnya, di bawah retensi judul (kondisi menangguhkan pembayaran penuh dari harga pembelian), bonafide akuisisi ini tidak mungkin, jika pengakuisisi belajar sementara yang pentransfer bukan pemilik barang. Akhirnya, hal yang tidak boleh hilang untuk pentransfer, § dari BGB. Hal ini dapat diasumsikan jika pengakuisisi telah kehilangan miliknya tanpa kehendak-nya. Dilindungi hanya dengan paksa kehilangan kepemilikan langsung. Kerugian, oleh karena itu, untuk menegaskan, jika kepemilikan hamba-hal yang dijual, atau diberikan, karena langsung pemilik adalah pemilik. Kepemilikan perantara dijual, namun, hal yang memisahkan kerugian pemilik hanya secara tidak langsung dimiliki. Ini hasil dari pembalikan § saya memiliki dua dari kode sipil. § II kuhperdata mengatur pengecualian, di bonafide pembelian, terlepas dari Kerugian yang mungkin: jika yang dijual adalah uang atau Pembawa instrumen atau akuisisi terjadi dalam konteks lelang umum sesuai dengan art. § III BGB (bukan dimaksudkan adalah lelang dalam cara proses penegakan hukum di bawah §§ et seq.

dari kode sipil.)

Bonafide akuisisi sesuai dengan §§ p, saya, dua dari kode sipil set pertama-tama, definisi kerja § kalimat, BGB, advance Tersedia untuk non-ada izin. Selain itu, pihak pengakuisisi juga harus dengan itikad baik dalam arti § saya memiliki dua BGB, dan hal ini tidak boleh hilang untuk pentransfer. Kondisi tambahan adalah bahwa penerima telah mengakuisisi kepemilikan langsung dari pentransfer (dalam kasus § kalimat, BGB, pengakuisisi sudah dalam kepemilikan, cukup saja, kesepakatan para pihak). Karena hanya dengan cara ini, diperlukan slip pembawa (§ jerman kuh perdata.), yang membenarkan kemungkinan akuisisi dengan itikad baik. Yang diperlukan adalah selain pelanggaran §§ p, BGB (auth), Itikad baik pada bagian pengakuisisi dan kurangnya rontok, bahwa Pengiriman barang dengan pentransfer. Pengakuisisi harus pada saat Pengiriman masih dalam itikad baik, hanya dengan itikad baik pada saat perjanjian atau dalam kasus perjanjian kepemilikan mediasi hubungan, tidak cukup. Varian pertama dari § berlaku dalam hal pentransfer tidak langsung pemilik. Di sini Itikad baik dari pihak pengakuisisi pada waktu penugasan sesuai dengan kebutuhan §§ p, German civil code (kode otorisasi). Hal mungkin datang kepada pemilik tidak hilang. Pengakuisisi, setelah selesainya penugasan, tapi sebelum memperoleh kepemilikan langsung adalah dengan itikad buruk, hal ini tidak berbahaya. Dalam. Varian § BGB, pembeli, bukan pemilik tidak langsung. Oleh karena itu, rasio transmisi yang keluar dari Kepemilikan tidak klaim yang tidak bisa diberikan. Ada dugaan klaim, atau bahwa kesalahan atau pengayaan hukum. Dalam konstelasi ini, pihak pengakuisisi harus berakhir dalam kepemilikan kepemilikan di ketiga self-gain, dan saat ini juga dengan itikad baik. Berikut ini adalah berikutnya itikad buruk dari Pembeli setelah transfer dan Kepemilikan seperti yang relevan. Persyaratan lain tidak berbeda dari opsi. Relatif rumit, berbagai variasi § dari kode sipil, yang mengatur bonafide beban-gratis akuisisi. Tertransfer memperoleh subyek tanpa merugikan hak-hak pihak ketiga, seperti yang ada lien. § BGB digunakan baik untuk akuisisi oleh pemegang, serta untuk akuisisi dari orang yang tidak aplikasi. Kondisi, bagaimanapun, berbeda. Ini adalah pembelian, pemilik asli akuisisi fakta pertama, menurut §§ — BGB pemeriksaan menyeluruh. Selain itu, pembeli harus dalam hal beban kebebasan dari masalah dengan itikad baik, § II kuhperdata. Konsep iman yang baik sesuai dengan bagian II, yaitu, dia pasti tidak tahu, atau terlalu lalai mengabaikan fakta bahwa hal ini dibebani dengan hak pihak ketiga. Kasus ini mungkin benar-holder seperti halnya dengan § dari BGB tidak hilang. Transfer kepemilikan berlangsung sesuai dengan § kalimat BGB, di afirmatif, beban-pembelian bebas. Dalam kasus §§ p, dan jerman perdata, hukum sertifikat dari fakta-fakta yang diperlukan, yang sesuai dengan bonafide akuisisi properti. I. e, dalam kasus §§ p. dan BGB, pihak pengakuisisi memiliki kepemilikan oleh pentransfer erlangen. Dalam kasus § BGB, ia memiliki kepemilikan dari kepemilikan pihak ketiga. Pemeriksaan sederhana akuisisi dari orang yang tidak. Di sini sudah diamati dalam rangka audit akuisisi properti, diperlukan benar-slip acara (memenuhi syarat akuisisi properti), dan bahwa hal itu tidak hilang. Oleh karena itu, selanjutnya pemeriksaan § BGB adalah terbatas pada pertanyaan apakah bonafide pengakuisisi juga dalam hal beban kebebasan dalam Itikad baik. Untuk diketahui, secara khusus, penyediaan § III kuhperdata. Setelah itu, kekosongan, dalam kasus Transfer kepemilikan sesuai dengan §§ p, BGB, hak pihak ketiga tidak, jika dia adalah satu-satunya yang memiliki hal dalam kepemilikan. Karena di sini adalah untuk pengakuisisi mudah untuk melihat bahwa hal yang dapat dibebani dengan hak-Hak pihak ketiga jika hal ini bahkan dalam kepemilikan itu. Mungkin juga terjadi bahwa Operasi yang Berhak, tetapi memiliki otoritas-nya atas masalah terbatas. Klasik kasus ini adalah kasus kepailitan (pasal undang-undang Kepailitan), susunan eksekusi akan (§ BGB) atau relatif pembuangan larangan menurut § §, jerman kuh perdata. Di sini, § § et seq. jerman kuh perdata berlaku sesuai, yaitu kurangnya daya yang tersedia dapat diatasi dengan Itikad baik dari perusahaan pengakuisisi. Selanjutnya kasus HGB dalam konteks ini,§. Menurut § saya dari HGB, § § FF dari BGB adalah untuk diterapkan, jika seorang pedagang yang dijual dalam operasi bisnis untuk dia, bukan hal-hal terkait. Ini adalah pengecualian untuk Prinsip, bahwa §§ FF dari BGB sebenarnya, hanya Iman yang baik adalah tidak dilindungi di posisi pemilik, namun, untuk daya dari pembuangan